Kisah Maya di Dunia Nyata

Archive for Januari, 2014

Renungan

“Selalu melihat ke atas itu cuma bisa bikin sakit leher. Mending kayak orang pemanasan saat olahraga. 2x berpaling ke kanan, 2x berpaling ke kiri, 2x lihat ke atas, dan 2x lihat ke bawah. Lebih seimbang dan lebih sehat”

_____________________________________________________________________________

disadur dari omongan tante saya beberapa bulan lalu yang beberapa hari ini kembali terngiang-ngiang.

Iklan

“Kalau Sudah Dekat, Radarnya Pasti Saling Menguatkan”

kurang lebih mirip-mirip itulah kalimat  chat yg dikirim teman saya nun jauh di bumi parahyangan sana  waktu nge-chat beberapa hari yang lalu .

Jadi awalnya teman saya ini, untuk lebih memudahkan mari kita sebut saja dia “mawar” (eh jangan dink, mawar itu udah dilabelin buat Jeng Ha Yeom, atlet bultang yg paling saya sebelin sepanjang tahun 2013 bahkan sampai sekarang pun!), kalau begitu kita sebut saja dia melati (mmmm jangan juga, masak teman saya disamain sama pagar. Tetiba ingat slogan ibu-ibu kowad  para srikandi negara kita), kalau begitu kita sebut saja dia Eva. Boleh kan saya random milih nama? 😀 (iyain aja biar cepet. hihihihi), bentar lagi nikah (apahhh?? “lagi-lagi postingan tentang nikah?? ehmm ehemmm”. oh, stop it guys! jangan cengcengin saya mulu. nanti saya merajuk gimana? susah lohhh buat saya kembali cerah ceria ).

Beberapa hari yang lalu saya disapa sama Eva lewat gtalk. kurleb beginilah potongan percakapannya :

M : Maya

E : Eva

………………..

M : “ gak sopan! langkahin senior =))))

E : “hehehehe. Jadi kita mesti ngapain ini buat pelangkah?

Dengan meragu akhirnya saya pun  balas

M : “mmm.. apa yaaa??  didoain supaya cepet ketemu jodohnya juga kali ya? hihihihi

E : “ aamiin. ntar radar mba sama  radar calon mba bakalan saling menguatkan klo udah deket  😉

…………………….

Jadi??

Ga jadi apa-apa. Toh,  saya bukan Pak Tarno 😛

Mungkin karena faktor “U” (dibaca seperti huruf “u” pada kata “usia” ) kali ya? ntah kenapa kebanyakan orang disekeliling saya tetiba membicarakan soal nikah. atau juga mungkin karena sekarang lagi musim hujan nikah kali ya? ntah lah, silahkan tanya pada rumput yang hanyut terbawa oleh arus banjir. Hal ini berefek pada kehidupan saya yang juga ikut terusik karena dikit-dikit ditanyain tema yg serupa untuk diri saya U_U. Iyaa, lama-lama saya terusik dan jengah  juga kalo terus-terusan ditodong dengan pertanyaan tentang kapan nikah atau pun versi lain dari kalimat itu, apalagi kalau  itu basa-basi yg ujungnya benar-benar basi karena diulang terus menerus. (kalau mood saya lagi baik mah, hayuk we.. kita ngabodor buat lucu2an biar awet muda 😀 , tapi kalo saya lagi dalam keadaan bad mood (&*&(*^&*^*@!#%#*^#%*#&!!! ) huftttt

Bukan maksud saya mau menutup diri saya yang namanya pernikahan apalagi anti sama yang namanya nikah, bukaaannn, cuma rasa-rasanya sekarang kok masih banyak yang perlu saya lakukan, saya capai, dengan status single happy saya saat ini ketimbang harus galau mikirin  jodoh.  Seperti potongan lirik salah satu lagu kesukaan saya,

buka mata, hati telinga, masih banyak yang lebih penting dari sekedar kata nikahhh  uwo owwww…*

* disadur dari lirik lagu Mata, Hati, Telinga oleh Maliq & d’essentials

Buaaanyak  banget impian saya yang tertunda  (dan rontok satu per satu) gara-gara telat lulus kuliah, hikssss. Belum lagi isi selembar surat bermaterai yang sudah saya tandatangani per 1 oktober 2013 yang lalu. Dan seperti  judul tulisan ini juga, mungkin karena  saya belum ketemu sama calon saya makanya radar saya tentang nikah lemah. Makanya saya masih santai kayak di pantai ber-haha hihi dengan hal-hal lain.

Juga bukan berarti juga saya mem-black list kata nikah dari kehidupan sehari-hari saya, karena sampai sekarang pun,  saya selalu membuka diri untuk dijadiin tempat curhat atau sekedar tukar pendapat buat teman-teman yang sedang galau, termasuk masalah jodoh. Toh, bisa jadi bahan pertimbangan, pemikiran, dan pembelajaran untuk saya ke depannya, kan?  Tapi pleasee, jangan tanya saya (setidaknya jangan keseringan berbasa-basi)  kapan saya mau nikah (karena dasarnya memang saya tidak suka  masalah pribadi saya diusik-usik kalau bukan saya yang mulai cerita. tapi kalau kalian mau cerita-ceriti ke saya, manggaa.. ). Masak iya sih saya perlu puterin lagu  jodoh-nya girlband  jaman baheula, Manis Manja Group,  pas ngejawab biar ditanyainnya ga berulang-ulang :|  *yang ga tau lagunya, silahkan cari di youtube*

Lagian yaaaa daripada galau geje  mikirin jodoh yang tak kunjung tiba, mending perbaiki kepribadian masing-masing. Kan katanya wanita baik-baik untuk pria yang baik-baik, begitu pun sebaliknya.

Akhir kata dari tulisan yang rada simpang siur ini (bunderan kaliii Simpang Siur 😆 ) , kapan saya senang kalau kalian tanya terus-terusan tentang nikah? yups,  ketika radar saya sudah kuat (baca : undangan siap untuk saya sebar)! ^_^

Undangan Pernikahan


Bukannnn.. saya bukan mau nyebar undangan pernikahan saya. Jangan gosipin saya yang iya-iya gitu dulu donk.. 😛
Mas, Mbak, sekarang saya no comment. udah yaa..(sok sibuk berlalu pergi ala-ala seseartis yg lagi diwawancarai sama awak media insert. hihihihi).

Jadi yaaa ceritanya saya tuh hampir lupa kalau saya punya sesuatu yg namanya blog, saking ga pernah dikunjunginya. Nah, tadinya sih ini mau ditulis di rumah biru, tapi kok kepanjangan ya? dan saya pun teringat sama blog ini jadi deh ditulis di sini. (Harap maklum dengan mukadimah yang panjang lebar ini, pemirsahhhh. Saya memang suka muter2 dulu sebelum sampai ke intinya :D. Ibarat sinetron ramadhan Anjasmara-KD beberapa tahun silam, yang selalu di dibanjiri  dengan iklan yg bejibun terlebih dahulu sebelum sinetronnya tayang) #makinOOT maap-maap

Sebagai seorang yang selalu haus akan gosip, (oh please, kalimat tersebut  murni hiperbola belaka. Jangan ditelan mentah-mentah :D) saya yang sering jadi SR (silent reader) kalau lagi senggang (catet yaaa S-E-N-G-G-A-N-G! 😛 wkwkwkwkw)  di forum gosip sebelah, tertarik dengan salah satu thread yang sedang ngebahas tentang seseartis yang bentar lagi mau nikah di bulan Januari ini. Nah, kebetulan ada seseID yang curtan(curhat + tanya). Jadi, seseID tersebut mengeluhkan tentang banyaknya undangan yang ‘agamais’ dimana mencantumkan ayat-ayat suci Al-Qur’an, biasanya sih surat Ar-Ruum ayat 21 di dalam isi undangan. Yang jadi permasalahan, sepandai-pandainya bangau terbang pasti akan ke kubangan juga.  sebagus-bagusnya undangan, isinya  pada umumnya bakal berakhir di tong sampah 😀

Jadi, si seseID ini merasa risih, bingung, galau, takut,  yaaa kayak nano-nano gitu lah pada saat akan membuang si isi undangan yang ada tulisan Al-Qur’an-nya tersebut. Dan dia bertanya gimana caranya nyikapinnya. Walaupun rada-rada salah sih ya kayaknya tempatnya bertanya. Nanyanya kok di forum gosip. hihihihihi (Emang yeee, yang namanya forgos itu semua nyampur jadi satu, dari nge-gibah-in orang, sampai  masalah agama pun dibahas. Hidup forgoss! #ehhh)

Dari curtan seseID tadi, banyaklah komentar-komentar lain yang bergulir sampai ada seseID yang lain berkomentar  dan lumayan membuat saya tertarik. Komentarnya kurang lebih isinya begini :

“ntar kalau mau nikah, ga usahlah sok agamais-agamais, masang-masang ayat-ayat suci Al-Qur’an di kartu undangan. Kalau pun tetep mau, mending artinya aja. Jangan sampai mantennya berbahagia di atas penderitaan para undangan (baca : dosa)”

hihihihi.. emang ada benernya juga sih yaaa 😀 etapi au ah, kembali keorangnya masing-masing mau nyikapinnya gimana. Saya cuma ngeposting gara-gara tergelitik sama pertanyaan salah satu member tersebut saja. Kalaupun ada yang ‘tersadar’ dengan kekeliruan yang ada selama ini, alhamdulillah dong ya. 😀

salam damai 🙂

gambarnya diculik dari : http://cdn.klimg.com/vemale.com/resized/650x/p/undangan_laser_cut_-_weddingsonline.jpg