Kisah Maya di Dunia Nyata

Undangan Pernikahan


Bukannnn.. saya bukan mau nyebar undangan pernikahan saya. Jangan gosipin saya yang iya-iya gitu dulu donk.. 😛
Mas, Mbak, sekarang saya no comment. udah yaa..(sok sibuk berlalu pergi ala-ala seseartis yg lagi diwawancarai sama awak media insert. hihihihi).

Jadi yaaa ceritanya saya tuh hampir lupa kalau saya punya sesuatu yg namanya blog, saking ga pernah dikunjunginya. Nah, tadinya sih ini mau ditulis di rumah biru, tapi kok kepanjangan ya? dan saya pun teringat sama blog ini jadi deh ditulis di sini. (Harap maklum dengan mukadimah yang panjang lebar ini, pemirsahhhh. Saya memang suka muter2 dulu sebelum sampai ke intinya :D. Ibarat sinetron ramadhan Anjasmara-KD beberapa tahun silam, yang selalu di dibanjiri  dengan iklan yg bejibun terlebih dahulu sebelum sinetronnya tayang) #makinOOT maap-maap

Sebagai seorang yang selalu haus akan gosip, (oh please, kalimat tersebut  murni hiperbola belaka. Jangan ditelan mentah-mentah :D) saya yang sering jadi SR (silent reader) kalau lagi senggang (catet yaaa S-E-N-G-G-A-N-G! 😛 wkwkwkwkw)  di forum gosip sebelah, tertarik dengan salah satu thread yang sedang ngebahas tentang seseartis yang bentar lagi mau nikah di bulan Januari ini. Nah, kebetulan ada seseID yang curtan(curhat + tanya). Jadi, seseID tersebut mengeluhkan tentang banyaknya undangan yang ‘agamais’ dimana mencantumkan ayat-ayat suci Al-Qur’an, biasanya sih surat Ar-Ruum ayat 21 di dalam isi undangan. Yang jadi permasalahan, sepandai-pandainya bangau terbang pasti akan ke kubangan juga.  sebagus-bagusnya undangan, isinya  pada umumnya bakal berakhir di tong sampah 😀

Jadi, si seseID ini merasa risih, bingung, galau, takut,  yaaa kayak nano-nano gitu lah pada saat akan membuang si isi undangan yang ada tulisan Al-Qur’an-nya tersebut. Dan dia bertanya gimana caranya nyikapinnya. Walaupun rada-rada salah sih ya kayaknya tempatnya bertanya. Nanyanya kok di forum gosip. hihihihihi (Emang yeee, yang namanya forgos itu semua nyampur jadi satu, dari nge-gibah-in orang, sampai  masalah agama pun dibahas. Hidup forgoss! #ehhh)

Dari curtan seseID tadi, banyaklah komentar-komentar lain yang bergulir sampai ada seseID yang lain berkomentar  dan lumayan membuat saya tertarik. Komentarnya kurang lebih isinya begini :

“ntar kalau mau nikah, ga usahlah sok agamais-agamais, masang-masang ayat-ayat suci Al-Qur’an di kartu undangan. Kalau pun tetep mau, mending artinya aja. Jangan sampai mantennya berbahagia di atas penderitaan para undangan (baca : dosa)”

hihihihi.. emang ada benernya juga sih yaaa 😀 etapi au ah, kembali keorangnya masing-masing mau nyikapinnya gimana. Saya cuma ngeposting gara-gara tergelitik sama pertanyaan salah satu member tersebut saja. Kalaupun ada yang ‘tersadar’ dengan kekeliruan yang ada selama ini, alhamdulillah dong ya. 😀

salam damai 🙂

gambarnya diculik dari : http://cdn.klimg.com/vemale.com/resized/650x/p/undangan_laser_cut_-_weddingsonline.jpg

Iklan

Comments on: "Undangan Pernikahan" (7)

  1. uhuk…
    kukira jugaaaaa
    hahahahaha…

    ho oh juga ya itu ntar berakhirnya di tong sampah, bungkus cabe de el el
    memang yg tulis2an arabnya mending jgn diajak etapi coba tanya ustad 😀
    klo kebiasaan temen2 di arab. misal mau buang kertas yg ada tulisan Qur’an kudu dibakar dulu.

    but kalo agamis kudu dong maaaayyy….
    nikah kan acaranya si agama

    and so on kapan may?
    *tutup mulut pake lakban*

    • wahh mbak di sana juga musim batuk yak? #mengalihkanPembicaraan 😛

      mungkin sedikit mau menengahi yaa.. agamis yg dimaksud di sini mungkin lebih ke adanya tulisan-tulisan ayat suci Al-Qur’an di undangan. bukan ke agamis dalam konteks secara keseluruhan, toh menikah aja kan udah termasuk hal-hal yg berbau agamais kan ya? kan katanya untuk saling menyempurnakan agama (tsaaahh, berat niko amongan saya ini). Nah, masalahnya setiap orang kan tingkat pemahaman & pengetahuannya tentang agama kan beda-beda. Yaa macam saya ini, umur udah menua tapi ilmu yaaa sakitu-kitu wee kayak barudak abegeh (sigh). Masak iya sihhh, calon mantin yang katanya mau berbagi kebahagian, malah jadi awal orang lain berbuat dosa. gitchuuuuu mbakk kali maksudnya 😀

      Iya sih mbak, mesti ditanyain kepada yg lebih ahli. Kali mbak mau tanyain :P, ntar kalo saya yang tanyain dikira buat konsultasi mau buat undangan lagi padahal emang!

      Oiyaaa, jangan lupa minum kecap-jeruk ya mbak… biar batuknya reda. (pura2 ga baca pertanyaan terakhir. hihihihihihi)

  2. Wuuuaaaahhh… kisanak…
    menarik sangaaaddhhh!!!

    Kisanak emang paling bisa nyari2 topik kontroversial nan menggugah selera kayak gini XD

    Btw… saiah ampir patah hati baca judul postingannya… masa saiah dilangkahin ama kisanak!!??! Saiah gak rela!! X( Tapi untungnya enggak… hehehe 😀

    Tentang topiknyaaaaa… Iya juga c yah..
    tapi kalo saya c yang kontra sama pernyataan di atas, kisanak.
    Menurut pandangan saya yang pastinya lebay dan alay serta dahsyat luar biasa, itu hak mereka c yah mau masang undangan pake ayat suci atau enggak.

    Mungkin selama ini dia tipe seperti saiah, kisanak.. remaja2 galau gitu (gak ingat umur… :p)… yang bertindak dulu baru memikirkan. Jadi untuk memulai, bukan dari niat, tapi dari tindakan dulu. Dan tindakan kecil yang bisa mereka ambil yaaaa sok agamis2 gitu..

    Kalo emang yang nerima keberatan (contoh dia non-muslim dll… yaaa bisa dibilang ini termasuk ke masalah toleransi–jadi intinya mau gak mau. Kalo yang nerima kesinggung, yaaa itu masalah yang nerima udangan, kayak saya yang nerima undangan dari mantan kecengan. Kalo saya sakit dan patah ati, itu masalah saya yang ngarep2in dia.. bukan masalah mantan kecengan saya… (eh,, jadi curcol) :p ).

    Tapi kalo masalah bingung ntar bakal dikemanain undangannya, yaaa silakan balikin ke si pengundang. Pas waktu resepsi atau kapaaann gitu.. paling gampang c di meja penerima tamunya. Bilang ajah bingung mau diapain undangan itu…. dan selanjutnya terserah si pengundang yang nerima balik undangannya… Jadi dosa ataupun enggak, tetap ditanggung si pengundang… Kalo gak mau ketauan, cabut ajah label namanya… terus tinggalin gitu ajah dengan sensasi kibas rambut dan senyum menawan…

    Begitulah teori saya kisanaaakk~~~ 😀
    hihihiihi,, ini satu postingan sendiri kayaknya….

    Tapi walo saya nulisin teori prilaku panjang2 gitu… sejauh ini saya c belum ngelakuin… saya ngerasa sayang ama setiap undangan yang saya terima. Terutama yang dari mantan kecengan saiaaaahh. Biar jadi kenang2an gitu. Maklum, saya termasuk orang yang mudah melupakan sesuatu… termasuk lupa kalo orang itu udah jadi milik orang lain :p Hihihihi… makanya, biar ingat2 supaya saiah jaga diri deket2 mantan kecengan saiah…. hihihi… ihhh… saya mengerikan yah, kisanak..

    eh… tengqyu sooowww maccyy yah, bisa numpang curcol di mari… terserah kisanak mau dimoderasi atau enggak… saya saranin c tetep dipublish, biar hujatan jatoh ke saiah, dan saiah jadi calon presiden…
    (-niru_dahlan_iskan_mode:ON-) :p <– mode on mode on-an ini masih jaman gak yah, kisanak… saiah udah jadi kudet eung sejak ditinggal kisanak ke luar pulau… 😀

    Hihihihihi….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: