Kisah Maya di Dunia Nyata

kurang lebih mirip-mirip itulah kalimat  chat yg dikirim teman saya nun jauh di bumi parahyangan sana  waktu nge-chat beberapa hari yang lalu .

Jadi awalnya teman saya ini, untuk lebih memudahkan mari kita sebut saja dia “mawar” (eh jangan dink, mawar itu udah dilabelin buat Jeng Ha Yeom, atlet bultang yg paling saya sebelin sepanjang tahun 2013 bahkan sampai sekarang pun!), kalau begitu kita sebut saja dia melati (mmmm jangan juga, masak teman saya disamain sama pagar. Tetiba ingat slogan ibu-ibu kowad  para srikandi negara kita), kalau begitu kita sebut saja dia Eva. Boleh kan saya random milih nama? 😀 (iyain aja biar cepet. hihihihi), bentar lagi nikah (apahhh?? “lagi-lagi postingan tentang nikah?? ehmm ehemmm”. oh, stop it guys! jangan cengcengin saya mulu. nanti saya merajuk gimana? susah lohhh buat saya kembali cerah ceria ).

Beberapa hari yang lalu saya disapa sama Eva lewat gtalk. kurleb beginilah potongan percakapannya :

M : Maya

E : Eva

………………..

M : “ gak sopan! langkahin senior =))))

E : “hehehehe. Jadi kita mesti ngapain ini buat pelangkah?

Dengan meragu akhirnya saya pun  balas

M : “mmm.. apa yaaa??  didoain supaya cepet ketemu jodohnya juga kali ya? hihihihi

E : “ aamiin. ntar radar mba sama  radar calon mba bakalan saling menguatkan klo udah deket  😉

…………………….

Jadi??

Ga jadi apa-apa. Toh,  saya bukan Pak Tarno 😛

Mungkin karena faktor “U” (dibaca seperti huruf “u” pada kata “usia” ) kali ya? ntah kenapa kebanyakan orang disekeliling saya tetiba membicarakan soal nikah. atau juga mungkin karena sekarang lagi musim hujan nikah kali ya? ntah lah, silahkan tanya pada rumput yang hanyut terbawa oleh arus banjir. Hal ini berefek pada kehidupan saya yang juga ikut terusik karena dikit-dikit ditanyain tema yg serupa untuk diri saya U_U. Iyaa, lama-lama saya terusik dan jengah  juga kalo terus-terusan ditodong dengan pertanyaan tentang kapan nikah atau pun versi lain dari kalimat itu, apalagi kalau  itu basa-basi yg ujungnya benar-benar basi karena diulang terus menerus. (kalau mood saya lagi baik mah, hayuk we.. kita ngabodor buat lucu2an biar awet muda 😀 , tapi kalo saya lagi dalam keadaan bad mood (&*&(*^&*^*@!#%#*^#%*#&!!! ) huftttt

Bukan maksud saya mau menutup diri saya yang namanya pernikahan apalagi anti sama yang namanya nikah, bukaaannn, cuma rasa-rasanya sekarang kok masih banyak yang perlu saya lakukan, saya capai, dengan status single happy saya saat ini ketimbang harus galau mikirin  jodoh.  Seperti potongan lirik salah satu lagu kesukaan saya,

buka mata, hati telinga, masih banyak yang lebih penting dari sekedar kata nikahhh  uwo owwww…*

* disadur dari lirik lagu Mata, Hati, Telinga oleh Maliq & d’essentials

Buaaanyak  banget impian saya yang tertunda  (dan rontok satu per satu) gara-gara telat lulus kuliah, hikssss. Belum lagi isi selembar surat bermaterai yang sudah saya tandatangani per 1 oktober 2013 yang lalu. Dan seperti  judul tulisan ini juga, mungkin karena  saya belum ketemu sama calon saya makanya radar saya tentang nikah lemah. Makanya saya masih santai kayak di pantai ber-haha hihi dengan hal-hal lain.

Juga bukan berarti juga saya mem-black list kata nikah dari kehidupan sehari-hari saya, karena sampai sekarang pun,  saya selalu membuka diri untuk dijadiin tempat curhat atau sekedar tukar pendapat buat teman-teman yang sedang galau, termasuk masalah jodoh. Toh, bisa jadi bahan pertimbangan, pemikiran, dan pembelajaran untuk saya ke depannya, kan?  Tapi pleasee, jangan tanya saya (setidaknya jangan keseringan berbasa-basi)  kapan saya mau nikah (karena dasarnya memang saya tidak suka  masalah pribadi saya diusik-usik kalau bukan saya yang mulai cerita. tapi kalau kalian mau cerita-ceriti ke saya, manggaa.. ). Masak iya sih saya perlu puterin lagu  jodoh-nya girlband  jaman baheula, Manis Manja Group,  pas ngejawab biar ditanyainnya ga berulang-ulang :|  *yang ga tau lagunya, silahkan cari di youtube*

Lagian yaaaa daripada galau geje  mikirin jodoh yang tak kunjung tiba, mending perbaiki kepribadian masing-masing. Kan katanya wanita baik-baik untuk pria yang baik-baik, begitu pun sebaliknya.

Akhir kata dari tulisan yang rada simpang siur ini (bunderan kaliii Simpang Siur 😆 ) , kapan saya senang kalau kalian tanya terus-terusan tentang nikah? yups,  ketika radar saya sudah kuat (baca : undangan siap untuk saya sebar)! ^_^

Iklan

Comments on: "“Kalau Sudah Dekat, Radarnya Pasti Saling Menguatkan”" (9)

  1. kudu pasang antena dulu maayyyy diatas jilbab 😀
    biar radarnya kuat
    sabarrrrr….
    sebanyak apapun daku bertanya kapan nikah
    sabaaaarrrr….
    *tepok mulut sendiri pake bakwan*

  2. Dihh… ini Eva yang kerja di sisfo yak??
    Kalo beneran iya, itu c bukan samaran namanya….
    😐

    Ciiiiyyeeeee… kisanak! Lagi mau beradar2 ria yak??!
    Uwiiiiihhh… saya gak ngikut ah.

    Sebagai anak yang terjebak dalam mental seorang anak berumur 1 dijit, sebenernya saiah bertanya2… ini tante kalambe ngomongin apa sik di postingan inih?? :p

    heh! ternyata dia udah kontrak sejak 2013! Dan sampe sekarang kehadirannya buat sungkem ke saiah masi belum kejadian jugak… ckckckck, berbaktilah yang bener kepada saudara se-“ayah angkat” mu ini kisanak!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: