Kisah Maya di Dunia Nyata

Posts tagged ‘para pencari tuhan jilid 7’

“Teori Semut” Para Pencari Tuhan Jilid 7

Pertama-tama saya mau mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa 1434 Hijriah. “Teemaaaaan ooooo temaaannnn,gimana puasanya? lancar kan?”.Sudah 7 tahun terakhir ada sinetron “eksklusif” (kan hadirnya cuma bulan puasa doang) Para Pencari Tuhan yg selanjutnya disingkat menjadi PPT . Saya sendiri suka sinetron ini, daripada nonton layah leyeh ga jelas… walaupun kadang guyonan di sinetron ini rada lebay :D.

Di tahun ini, PPT sudah memasuki jilid ke-7 (tujuh tahun cyiinn!! udah nyaingin tersanjung). saya pun jadi penonton setianya. Tapi dibeberapa episode terakhir, salah satu konflik yg muncul di dalam sinetron itu adalah berubahnya ayat Al-Quran surat Al-Fatihah ayat 3, yg semula

“arramaanirrahiin” : Yang Maha Pemurah  lagi Maha Penyayang 

menjadi

“arrahmaanirrajiin”  : Yang Maha Pemurah  lagi Maha Terkutuk
dan hal itu sontak membuat jadi gempar.. yaheyalahyaaa.. Al-Quran kan ga boleh diubah2 isinya palagi mengubah salah satu sifat Allah dari penyayang menjadi Terkutuk :O

Hal tersebut membuat si Azzam cs. pusing 7 keliling serta kerugian yg katanya ammpe mencapai angka milyar. ()itu uang dipake bulak balik BDG-KDI bisa berapa kali itu 😥  ) karena harus menarik seluruh.

Para lakon yg terlibat dengan proses penerbitan Al-Quran itu pun pada terkena gejala sutresno binti desperando amatus. terutama pak Ustadz yg bertanggung jawab jadi korektor. Usut punya usut, ternyata penambahan titik di bawah huruf “ha” yg menjadikan berubah menjadi huruf “jim”, karena ada semut yang lewat trus mati tepat di bawah huruf “ha” tersebut sehingga membentuk seperti titik di hardcopy desain Al-Quran tersebut.

teruss?? intinya apa??

Jadi yaa.. saya masih bingung dengan semut tersebut. Semut kan mati di hardcopy desain dan membentuk titik di bawah huruf “ha”. Naahh, bukannya yang dicetak itu softcopy ya? jadi kayak kalo kita mau nge-print biasa. Ada softcopy dokumen trus di print. gimana ceritanya bangkai semut ikutan ada di softcopy? atau hard copy itu yg di-fotocopy? kok kesannya jadul banget + otak saya rada ga nyempe mikirnya soalnya Al-Quran yg dilihatin itu cetakan premium cyiinnn masak hasil fotokopi?? atau lagi desain yg tersebut , kembali diketik sama pihak percetakan? heww, opsi ini yg ga banget karena apa gunanya korektor yg sudah memeriksa tulisan di desain kalo mau ditulis ulang? 😐

pencerahaannnn pleaseeeee

Mudah-mudahan ada org PPT yg baca tulisan ini, atau orang percetakan buku.. biar bisa berbagi proses penyetakan buku kayak gimana. biar saya ga bingung lagii dan berprasangka buruk kalo si semut lagi difitnah 😀

Iklan